Male Infertility - Andrology

Infertilitas Pria

PENDAHULUAN

Secara tradisional, wanita adalah pihak yang memikul tanggungjawab atas kegagalan kehamilan berdasar logika semu bahwa “karena ia tidak hamil, maka pasti dia lah penyebab ketidakhamilan itu.” Pada kenyataannya, kapasitas reproduksi pria telah dibuktikan menurun pada tidak kurang dari 50% pasangan infertil. Ini merupakan evaluasi penelitian sebagaimana yang dirujuk pada penderita umum. Evaluasi pihak pria harus dilakukan pada setiap pasangan yang datang berkonsultasi untuk infertilitas, dan harus dilakukan pada awal pemeriksaan pasangan. Sesungguhnya, pemeriksaan pada pria mudah, murah, tidak menimbulkan rasa sakit, dan segera menghasilkan kategori diagnostik seperti pada Tabel 1.1.Riwayat, pemeriksaan klinis dan pemeriksaan laboratorium harus dilakukan dengan merujuk pada bagan alir pria (lihat hal. 36). Beberapa diagnosis penyebab dapat timbul bersamaan. Kategorisasi diagnostik lebih bertujuan ke arah strategi pengobatan daripada perincian subklasifikasi akademik tanpa dampak langsung ke penatalaksanaan klinis.

WAWANCARA
Alasan prinsip untuk wawancaera riwayat penyakit adalah informasi yang diperoleh dapat memberikan masukan untuk diagnosis pada seperempat kasus-kasus infertilitas, Hal ini juga membantu dalam menentukan prognosis, dan akan mempengaruhi penentuan penatalaksanaan.
Untuk mengambil riwayat lengkap dibutuhkan waktu, dan sangat mudah untuk melupakan beberapa hal. Bagan WHO merupakan suatu wawancara terstruktur yang memungkinkan untuk mendapatkan semua informasi yang sesuai, dan menghematt waktu (lihat formulir pada hal. 32). Beberapa klinik merasa perlu untuk mengirim kuesioner ke pasien sebelum kunjungan pertama, tetapi hal ini tidak selalu sesuai pada beberapa negara.
Pasangan seharusnya datang bersama-sama untuk wawancara awal riwayat penyakit. Jika memungkinkan, pemeriksaan fisik sebaiknya dilakukan pada ruang terpisah sehingga memberi kesempatan masing-masing anggota pasangan untuk menyampaikan riwayat terdahulu yang bersifat peka yang mungkin tidak diketahui oleh pasangannya, misalnya penyakit hubungan seksual terdahulu atau kehamilan dengan pasangan sebelumnya.
Naskah berikut menerangkan batasan WHO yang digunakan selama pemeriksaan baku pihak pria. Jika diperlukan, komentar tentang kepentingan klinik atau ilmiah pada setiap butir dapat diberikan.

Tabel 1.1. Kategori diagnostik pria

  1. Disfungsi seksual dan/atau ejakulasi

  2. Sebab imunologik

  3. Sebab tidak dapat dipertunjukkan

  4. kelainan plasma semen

  5. Sebab iatrogenik

  6. Sebab sistemik

  7. Kelainan kongenital

  8. Kerusakan testis dapatan

  9. Varikokel

  10. Infeksi kelenjar aksesori pria

  11. Sebab endoktrin

  12. Oligozoospermia idiopatik

  13. Astenozoospermia idiopatik

  14. Teratozoospermia idioptik

  15. Azoospermia obstruktif

  16. Azoospermia idiopatik

Batasan Infertilitas

Infertilitas adalah keadaan di mana tidak terjadi kehamilan setidaknya 12 bulan setelah senggama tanpa kontrasepsi.

Infertilitas pria primer

Ini terjadi apabila seorang pria tidak pernah menghamili wanita.

Infertilitas sekunder

Keadaan di mana seseorang pria pernah menghamili wanita. Hal ini tidak tergantung apakah itu merupakan pasangannya saat ini atau bukan, demikian pula mengenai hasil kehamilannya. Pada umumnya, pria dengan infertilitas sekunder memiliki kesempatan lebih baik untuk fertilitas di masa depan. Juga beberapa diagnostik jarang ditemukan, seperti kelainan kongenital atau penurunan yang sangat berat pada produksi sperma dengan azoospermia, atau oligozoospermia berat.

Lama infertilitas yang dikehendaki

Diberi batasan jumlah bulan di mana pasangan melakukan senggama tanpa metode kontrasepsi. Hal ini penting karena dapat memberikan informasi prognostik tentang infertilitaas tiga tahun atas kurang mempunyai kemungkinan lebih besar untuk mengalami kehamilan spontan di kemudian hari. Jika lama infertilitas lebih panjang, maka sangat mungkin ada masalah biologis yang berat.

Tabel 1.2. Lama infertilitas pada pasangan-pasangan di berbagai wilayah geografis

Lama infertilitas dalam tahun

Persentase Pasangan

Negara maju

Afrika

Asia

Amerika Latin

Timur Tengah

<>

46

30

34

35

24

2,5 – 4

29

33

31

29

22

4,5 – 7,5

18

21

22

24

26

> 8

7

16

13

12

28

Lama infertilitas perlu dalam merancang atau melaporkan penelitian ilmiah dan klinis tentang infertilitas. Pada percobaan klinis tanpa kontrol, angka kehamilan spontan sering kali disalahartikan sebagai efek pengobatan.
Pada umumnya, pasangan di negara maju mencari bantuan pengobatan setelah waktu intertilitas yang lebih pendek (Tabel 1.2). Lama infertilitas tidak memberikan informasi tentang apakah masalah infertilitas ada pada pihak pria atau wanita.
Pada kasus-kasus infertilitas sekunder harus dicatat jumlah bulan setelah kehamilan terakhir. Untuk pria dengan infertilitas sekunder, jangka waktu yang lebih panjang dari kehamilan terakhir dapat berhubungan dengan peningkatan kemungkinan kelainan yang didapat pada diagnosis.

Pemeriksaan dan/atau pengobatan infertilitas terdahulu

Informasi pemeriksaan terdahulu penting diketahui untuk pencegahan pengulangan. Perincian pengobatan terdahulu harga dicatat dengan informasi apakah pengobatan tersebut telah diberikan dan diminum dengan betul dan bagaimana hasilnya.

Riwayat penyakit yang mungkin mengganggu fertilitas

Penyakit-penyakit sistemik di bawah ini telah dilaporkan mempengaruhi fertilitas.
Penyakit diabetes dan nerologis dapat menyebabkan impotensi dan gangguan ejakulasi. Kedua penyakit tersebut dapat juga merusak spermatogeneses dan fungsi kelenjar seks aksesori.
Tuberkulosis dapat menyebabkan epidiidimitis dan prostattitis yang berhubungan dengan gangguan transpor sperma. Penyakit saluran napas kronis termasuk bronkiektasis, sinusitis kronis dan bronkitis kronis. Keadaan seperti ini sering kali berhubungan dengan gannguan silia sperma seperti sindroma silia imotil, atau gangguan sekresi epididimis seperti pada pria dengan penyakit fibrokistik pankreas, dimana pada pria-pria ini angka kejadian disgenesis atau agenesis vas deferen meningkat.
Penyakit-penyakit non-genital lain yang dicurai berhubungan dengan interilitas harus dicatat. Diantara penyakit non genital tersebut termasuk kegagalan ginjal, penyakit hati dan kelainan metabolik lainnya.
Orkitis berhubungan dengan gondongan dicatat sebagai kemungkinan penyebab kerusakan testis dapatan dan bukan sebagai kelainan sistemik.

Kecanduan alkohol yang menyebabkan penyakit sistemik pada beberapa organ termasuk hati dan mungkin secara tidak langsung padda testis, harus dicatat terpisah.

Demam tinggi

Demam tinggi melebihi 38°C dapat menekan spermatogenesis sampai 6 bulan lamanya. Harus dirinci penyakit atau keadaan yang menyebabkan panas yang tinggi (hipertermia), lama dan pengibatannya. Misalnya, pengaruh negatif dari influenza lebih kecil dibanding malaria berat.

Pemberian obat-obatan

Beberapa obat-oabatan dapat menyebabkan kerusakan spermatogenesis sementara ataupun permanen.

Beberapa obat yang dapat mengganggu fertilitas, tertera pada Tabel 1.3. Jika ada riwayat pengobatan dengan salah satu obat tersebut, harus dipertimbangkan apakah cukup aman untuk menghentikan pemberian obat tersebut atau ada sediaan alternatif tanpa efek merugikan pada fungsi seksual atau kualitas semen (misalnya pemberian 5 asetil asam salisilat sebnagai pengganti sulfasalasin pada pria dengan penyakit crohn).

Kemoterapi kanker

Kanker testis, penyakit Hodgkin, limfoma non-Hodgkin dan leukemia dapat mengenai orang muda, dan penyakit-penyakit tersebut atau pengobatannya mungkin mengganggu fertilitas radiasi daerah genitalia sering menyebabkan penghentian permanen spermatogenesis dengan sterilitas. Di antara pengobatan kemoterapi kanker, bahan alkalating biasanya menyebabkan kerusakan permanen. Jika memungkinkan harus ditawarkan simpan beku semen sebelum pengobatan.

Kanker testis banyak ditemukan pada beberapa negara dan makin lama makin banyak pria dengan riwayat kometerapi kanker terdahulu datang ke klinik fertilitas. Beberapa pria datang dengan infertilitas mempunyai faktor predisposisi keganasan testis seperti maldesensus testis, dan tumor mungkin ditemukan pada saat pemeriksaan fisik sebagai temuan insidentil. Karsinoma in situ testis juga telah dilaporkan berhubungan dengan infertilitas.

Tabel 1.3. Beberapa obat-obatan yang mungkin mempunyai efek samping mengganggu fertilitas

Nama obat

Kaitan dengan fertilitas pria

Kemoterapi kanker

Lihat naskah

Pengobatan hormon

Korikosteorid dosis tinggi, androgen dan antiandrogen, progesterogen, estrogen, dan agonis LHRH, misalnya, steroid anabolik sering diminum atlet dan pria muda dengan latihan berat. Steroid-steroid ini dapat mengganggu umpan balik hipofise yang menyebabkan penurunan sekresi gonadotropin dan atrofi testis yang biasanya dapat pulih.

Simetidin

Dapat secara kompetitif menghambat efek androgen pada reseptornya.

Sulfasalasin

Menyebabkan penurunan kualitas sperma melalui toksisitas langsung.

Spironolakton

Dapat melawan kerja androgen pada beberapa jaringan.

Nitrofurantoin

Menyebabkan penurunan kualitas sperma melalui toksisitas langsung.

Niridasol

Obat antikistosomiasis yang menghambat spermatogenesis pada gonad skistosoma, dan dapat menyebabkan penurunan fertilitas sementara pada seorang pria.

Kolkisin

Juga dilaporkan menyebabkan penurunan fertilitas melalui toksisitas langsung pada spermatogenesis.

Catatan :

Obat-obat lain yang dapat mengganggu fungsi reproduksi termasuk beberapa obat antihipertensi dan obat penenang yang menggangu potensi ereksi.

Riwayat Bedah

Penurunan fertilias dapat terjadi setelah prosedur bedah, terutama bila dilakukan pembiusan total. Prosedur-prosedur bedah berikut dapat mempengaruhi fertilitas secara langsung. Ejakulasi retrograde dapat terjadi setelah pengobatan katup uretra pada masa bayi, setelah prostatektomi untuk prostatitis kronis, atau setelah insist leher buli-buli karena pembuntuan.

Operasi striktur uretra dapat menimbulkan penimbunan ejakulasi pada bagian lunak uretra dan kontaminasi dengan urine. Gangguan ejakulasi dapat terjadi setelah bedah rekonstruksi untuk hipospadi, epispadi dan ekstropi vesikuler. Operasi hernia dapat menimbulkan kerusakan vas deferen dengan obstruksi total atau parsiel, atau reaksi imunologis dengan produksi antibodi antisperma. Hal ini dapat jjuga terjadi setelah hidrokelektomi atau setiap pembedahan genital atau inguinal. Vasektomi adalah penyebab terbanyak obstruksi bedah dan juga mengakibatkan pembentukan antibodi antisperma. Simpatektomi lumbal setelah limfadenektomi atau pembedahan retroperitoneal berat mengakibatkan gangguan ejakulasi, baik retrograd maupun anejakulasi.

Perlu dicatat tanggal operasi serta setiap komplikasi pasca bedah. Operasi verikokel, torsi testis dan maldesensus testis harus dicatat secara terpisah. Operasi-operasi lain perlu dicatat bika dicurigai berhubungan dengan infertilitas.

Infeksi saluran kemih

Pasien harus ditanya tentang setiap riwayat disuri, keluar nanah dari uretra, piuri, hematuri, sering kencing dan lain-lain. Berapa kali pernah terjadi serrba pengobatan yang diberikan harus dicatat. Pengobatan tidak memadai atau kejadian berulang dapat dihubungkan dengan infeksi kelenjar asesori

Penyakit hubungan seksual

Informasi tentang sifilis, gonorea dan klamidia atau penyakit hubungan seksual lain seperti limfagranuloma venerum, mikroplasma atau uretritis non spesifik perlu dikumpulkan. Harus dibuat catatan tentang berapa kali terjadi, berapa bulan setelah kejadian terakhir, dan pengobatannya.

Pasien-pasien ini mungkin pula mengidap HIV, dan harus diberikan perbaikan khusus waktu menangani sampelnya.

Penyakit hubungan seksual dapat menurunkan fertilitas pria dengan cara berikut :

- Dengan menimbulkan luka inflamasi pada epididimas mengakibatkan azoospermia obstruktif.

- Dengan merangsang pembentukan antibodi antisperma

- Dengan menimbulkan uretritis, striktura urettra dan gangguan ejakulasi

Saat ini lebih disadari bahwa klamidia adalah penyebab utama epididimitis. Organismenya sulit dideteksi, dan hampir dapat dipastikan bahwa angka kejadian sesungguhnya dilaporkan lebih rendah karena kesulitan teknik identifikasi di laboratorium.

Epididimitis

Kebanyakan pasien sulit untuk membedakan epididimitis dan orkitis. Klinisi harus mencoba untuk membedakan antara kedua keadaan klinis tersebut, yakni nyeri skrotum akut menyeluruh dan hebat yang menjurus ke epididimo-orkitis, dan nyeri lokal, berulang yang menjurus ke dugaan epididimitis.

Kelainan yang mungkin menyebabkan kerusakan testis

Orkitis klasik biasanya berhubungan dengan gendongan (mumps) tetapi dapat disebabkan oleh infeksi virus lainnya, misalnya koksaki atau herpers. Menyusul serangan gondongan dengan orkitis, pemulihan fartilitas dapat bervariasi, beberapa pria tetap steril, tetapi pada beberapa kasus dibutuhkan waktu pemulihan untuk produksi/pembentukan sperma dapat mencapai dua tahun.

Gondongan sebelum pubertas, dan gondongan tanpa disertai orkitis tidak mengganggu fertilitas dan tidak perlu dicatat.

Rudapaksa testis

Infertilitas yang disebabkan oleh trauma testis bilateral jarang terjadi. Riwayat trauma skrotum kecil sering terjadi tetapi hal ini tidak menimbulkan masalah fertilitas. Trauma testis bilateral harus dicatat bilamana disertai gejala-gejala kerusakan jaringan seperti hematom skrotum, hematospermi atau hematuri. Atrofi testis merupakan indikasi kuat tentang adanya hubungan terjadinya trauma tersebut. Trauma hebat, walaupun unilateral mungkin penting karena dapat menimbulkan gangguan blood testis barrier (sawar darah testis) dan merangsang pembentukan antibodi antisperma.

Torsi testis

Torsi testis adalah keadaan yang secara relatif jarang menjadi penyebab infertilitas. Masalah fertilitas dikemudian hari dapat dicegah dengan pengobatan dini (operasi) dalam waktu enam jam setelah mulainya gejala). Fiksasi testis kontralateral juga diperlukan.

Diagnosis ini harus selalu dipikirkan pada anak laki-laki prapubertas dan remaja yang mengalami pembengkakan disertai nyeri yang akut dalam skrotum.

Riwayat varikokel

Riwayat varikokel membutuhkan keterangan rinci tentang cara pengobatan, termasuk teknik bedah atau metode embolisasi, kemungkinan komplikasi, dan pada umur berapa pengobatan tersebut dilaksanakan. Harus pula dicatat setiap pemeriksaan yang dilakukan untuk mengevaluasi keberhasilan teknik pengobatan. Varikokel pada masa lampau harus dianggap bukan sebagai penyebab kualitas semen abnormal jika hal ini menetap lebih dari dua tahun atau lebih setelah pengobatan efektif.

Kelainan desensus testis

Pasien hharus ditanya apakah kedua testis selalu berada di skrotum. Jika tidak, harus dirinci tentang usia. Cara dan hasil pengobatan, serta kemungkinan komplikasinya. Testis yang tidak mengalami desensus bilateral dan tidak diobati berhubungan dengan sterilitas, sedangkan penurunan fertilitas sering pada kasus-kasus uniteral tanpa pengobatan. Pengobatan sebelum pubertas dapat mencegah infertilitas dikemudian hari.

Terdapat risiko keganasan pada kelainan desensus testis, terutama pada testis intra-abdominal. Peningkatan risiko dapat tetap ada setelah testis diturunkan ke skrotum, dan juga ada pada testis kontralatteral pasien dengan kriptorkidi unilateral. Hal ini diperhatikan dalam penatalaksanaan.

Testis mungkin dapat retraktil, ektopik atasu berhenti penurunannya.

Testis Retraktil

Keadaan ini harus dibedakan dari kelainan desensus. Testis secara normal terletak di skrotum, tetapi karena timbul refleks-refleks kremaster, masing-masing dapat tertarik ke lingkaran inguinal luar. Refleks ini paling nyata pada usia lima sampai enam tahun, tetapi dapat menonjol pada usia dewasa. Peran testis retraktil sebagai penyebab infertilitas masih menjadi bahan perdebatan. Keadaan ini tidak boleh dicatat sebagai kelainan desensus testis.

Testis ektopik

Testis dianggap ektopik bila menyimpang dari jalur normal desensus. Tipe testis ektopik paling sering terletak pada permukaan superfisial kantong inguinal. Walaupun jarang, testis tersebut dapat ditemukan di tempat lain, misalnya kanalis femoralis, daerah pubik atau di tempat berlawanan dari skrotum.

Desensus tidak lengkap

Testis dapat berhenti pada setiap titik di jalur normal desensus antara dinding belakang abdomen dan lingkaran inguinal luar. Testis yang tak teraba dapat berada di kanalis inguinalis atau intra abdomen. Tidak adanya seluruh testis memang jarang terjadi, tetapi dapat dibedakan dari testis intra-abdomen dengan pemeriksaan hormon.

Faktor-faktor lain yang mungkin mengurangi fertilitas

Secara relatif masih sedikit yang diketahui mengenal kemungkinan efek lingkungan pekerjaan terhadap infertilitas pria. Lingkungan yang sangat panas dapat menekan spermatogenesis. Pemaparan kronis pada logam berat, seperti timah, kadmium dan air raksa atau bahan-bahan lain seperti pestisida, herbisida, karbon disulfat dapat juga mengurangi fertilitas.

Alkohol dalam jumlah banyak dapat mempengaruhi spermatogenesis dan juga menurunkan fungsi seksual melalui penghambatan biosintesis testosteron.

Apakah merokok tembakau merupakan faktor bermakna dalam infertilitas pria, masih belum diketahui dan terdapat informasi yang bertentangan mengenai hal ini dalam kepustakaan.

Telah dilaporkan bahwa merokok ganja berhubungan dengan penurunan fertilitas. Pria yang kecanduan obat-obatan opium sering mengalami episode berulang septisemi dan keadaan kesehatan yang jelek, dan sulit untuk diketahui apakah kerusakan fertilitasnya merupakan akibat langsung dari obat-obatan tersebut atau disebabkan oleh kelalaian sendiri.

Fungsi seksual dan ejakulasi

Kesulitan senggama atau ejakulasi yang menyebabkan infertilitas terbukti ada pada sekitar 2% pasangan suami-isteri. Keadaan ini dapat berkaitan dengan penyakit yang jelas seperti paraplegi atau kelainan-kelainan nerologis lain yang didapat.

Masalah-masalah ini tidak selalu jelas pada wawancara, dan mungkin baru terdeteksi selama pemeriksaan karena si pria tersebut tidak mampu atau tidak bersedia menyediakan sampel semen untuk analisa, atau karena pihak isteri ternyata diketahui masih mempunyai selaput dara yang utuh, atau mungkin pada hasil uji pasca sanggama abnormal yang tidak dapat dijelaskan.

Jika rata-rata frekuensi sanggama dilakukan dua kali atau kurang per bulan, keadaan ini harus dicatat sebagai tidak memadai. Ini mungkin merupakan faktor penyebab pada infertilitas pasangan. Namun, ada beberapa pasangan yang berkonsentrasi pada masa subur, dan pengertian akan penentuan waktu ovulasi mungkin konsisten dengan frekuensi senggama. Pada situasi seperti ini, frekuensi yang rendah dapat dianggap memadai.

Untuk tujuan pemeriksaan infertilitas, ereksi penis dianggap memadai apabila cukup untuk melakukan senggama per vagina. Impotensi erektil membutuhan pemeriksaan tambahan untuk mengetahui kemungkinan mekanisme penyebabnya.

Agar memadai, ejakulasi harus terjadi intra-vagina anejakulasi, ejakulasi dini, misalnya terjadi sebelum penetrasi, ejakulasi ekstra vagina, misalnya berhubungan dengan hipospadi berat, dan ejakulasi retrograd harus dicatat sebagai keadaan yang tidak memadai. Sama halnya dengan pria yang mengalami ipotensi erektil, pasien dengan gangguan ejakulasi membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut untuk meteksi kemungkinan penyebabnya.

Masalah psikologis jarang menjadi penyebab utama infertilitas. Namun, masalah psikologis sering kali terjadi setelah pemeriksaan infertilitas yang panjang, dan mungkin mengakibatkan disfgungsi seksual maupun ejakulasi. Konseling merupakan aspek penting dalam penatalaksana pasangan dengan masalah fertilitas..

KRITERIA OBYEKTIF UNTUK KATEGORI DIAGNOSA PADA PENATA LAKSANAAN SEDERHANA INFERTILITAS PRIA

Berdasarkan batasan kerja seperti dijelaskan terdahulu, prosedur pe-meriksaan dan diagnosis pasangan infertil telah dievaluasi dengan cermat. Perhatian khusus ditujukan pada keterkaitan dari beberapa riwayat dan gejalah-gejalah klinis kepala diagnosis dan penatalaksanaan pasien infertil, dan jalur diagnostik dan batasan yang telah dirasionalisasi.

Bila diperlukan, dua sampel semen dianalisis menurut prosedur seperti di jelaskan pada Penuntun Laboratorium WHO untuk pemeriksaan Semen Manusia dan Interaksi Sperma Getah Serviks (Cambridge Univesity Press, 3rd edn., 1992). Masing-masing sampel semen diklasifikasi secara terpisah ke dalam salah satu dari delapan kategori di bawah, dan sampel urutan teratas digunakan untuk menentukan klasifikasi semen pria tersebut.

Spermatozoa terbungkus antibodi

MAR atau uji Immunobead: 10% spermatozoa motil dengan antibodi melekat.

Semen normal: spermatozoa normal dengan plasma semen normal

Spermatozoa

Konsetrasi :≥ 20,0 juta/ml

dan motilitas :≥ 25% motilitas derajat A, >50% motilitas derajat

A+B

dan morfologi: ≥ 30% bentuk sperma normal

dan uji MAR/IB: ≤ 10% spermatozoa motil dilekati antibioti dan

tidak ada aglutinasi.

Plasma semen

Volume ≥ 2,0 ml

dan penampilan dan konsistensi: keduanya normal

dan pH: antara 7,2 sampai dengan 7,8

dan biokimia: normal

dan sel darah putih: kurang dari 1 juta/ml

dan biakan: negatif, yaitu kurang dari 1000 bakteri per ml.

Spermatozoa normal dengan aglutinasi, atau plasma semen abnormal atau sel darah putih

Spermatozoa

Seperti paada semen normal dan aglutinasi = ya

Plasma semen atau volume : 2,0 ml

Atau penampilan dan/atau konsistensi: abnormal’

Atau pH : kurang dari 7,2 atau pH lebih dari 7,8

Atau biokimia : abnormal

Atau sel darah putih: > 1 juta/ml

Atau bikan: postif, yaitu lebih dari 1000 bakteri per ml

Teratozoospermia

Spermatozoa

Konsentrasi: ≥ 20,0 juta/ml

Dan motilitas: ≥25% motilitas derajat A (gerakan cepat lurus)

Dan morfologi: <>

Asthenozoospernia

Spermatozoa

Konsentrasi: ≥ 20,0 juta/ml

Dan motilitas: <>

Oligozoopermia

Spermatazoa

Konsentrasi : <>

Azoospermia

Spermatozoa

Konsentrasi: = 0,0 juta/ml

Dan plasma semen

Volume: > 0,0 ml

Aspermia

Plasma semen

Volume: = 0,0 ml.

Klasifikasi semen menyeluruh diambil dari klasifikasi urutan teratas dari dua sampel di mana “spermatozoa terbungkus antibodi” menduduki urutan teratas dan “aspermia” terbawah.
Berdasarkan klasifikasi semen dan riwayat lengkap dan pemerksaan fisik dan uji-uji diagnostik tambahan, salah satu kategori diagnostik di bawah ditetapkan menurut bagan alir (lihat halaman 36). Dianjurkan untuk mencapai profil diagnostik lengkap bagi setiap pasien dengan mengikuti alur logika dari bagan tersebut. Beberapa diagnosis penyebab dapat terjadi bersamaan.

Disfungsi seksual dan/atau ejakulasi

Diafungsi seksual

Ereksi tidak memadai dan/atau frekuensi sanggama tidak memadai karena sebab-sebab fisik dan psikoseksual;

Gangguan ejakulasi

Sanggama berjalan normal tetap tidak terjadi ejakulasi (anejakulasi) atau ejakulasi terjadi di luar vagin disebabkan baik oleh faktor fungsionil maupun anatomis (misalanya hipospadi)

Ejakulasi retrograd

Bentuk khusus gangguan ejakulasi di mana semen tidak diejakulasikan ke luar tubuh melainkan ke dalam kandung kemih. Pada kasus seperti ini, pasien datang dengan aspermia dan air kemih pasca-orgasmus mengandung spermatozoa.

Semua Diagnosis Lain Memerlukan Fungsi Seksual dan Ejakulas yang Memadai

Sebab imunologis

Didiagnosa bila terjadi lebih dari 10% spermatozoa motil dilekati antibodi sekurang-kurangnya oleh satu sampel semen.

Diagnosis ini harus dipastikan dengan uji-uji tambahan.

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa terbungkus antibodi

Sebab yang tak dapat dipertunjukkan

Hal ini sahih bila fungsi seksual dan ejakulasi memadai dan klasifikasi semen normal.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut :

- Fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan semen normal

Kelainan-kalainan plasma semen saja

Ini termasuk spermatozoa normal, tetapi komposisi fisik, biokimia dan bakteri-ologis plasma semen abnormal, atau jumlah sel darah putih meningkat atau aglutinasi dengan Immunobead atau uji MAR negatif pada pasien dengan spermatozoa normal. Pasien-pasien tersebut tidak memenuhi kriteria diagnosis infeksi kelenjar seks asesori atau untuk kelainan lain. Makna abnormalitas plasma semen sebagai penyebab infertlitas masih belum diketahui.

Diagnosis ini menyebabkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa normal

- dan plasma semen abnormal atau aglutinasi atau sel darah putih

Diagnosis-diagnosis Etiologi Berikut Dibuat Jika Klasifikasi semen Azoo-spermia Atau Spermatozoa Abnormal

Sebab iatrogenik

Istilah ini digunakan jika spermatozoa abnormal disebabkan oleh tindakan medis atau bedah.

Diagnosa ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual da ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan riwayat pengobatan dengan kemungkinan efek samping pada fertilitas

- dan/atau riwayat bedah dengan kemungkinan efek samping pada fertilitas

Sebab sistemik

Hal ini harus dicatat jika spermatozoa abnormal dianggap berhubungan dengan penyakit sistemik dan/atau konsumsi alkohol berlebihan dan/atau penyalah gunaan obat dan/atau faktor-faktor lingkungan dan/atau demam tinggi, atau jika pasien menderita sindrom silia imotil (asthenozoospermia) dengan kurang dari 10% gerak maju dan riwayat penyakit saluran napas atas kronis)

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan riwayat penyakit sistemik

- dan/atau demam tinggi dalam waktu enam bulan terakhir

- dan/atau faktor-faktor lingkungan dan/atau pekerjaan

- dan/atau konsumsi alkohol berlebihan

- dan/atau penyalah gunaan obat

Kelainan-kelainan kongenital

Ini termasuk riwayat atau keadaan klinis dari kelainan desensus testis, kelainan kariotip, dan azoospermia karena agenesis kongenital vesika seminalis dan/atau vas deferen.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan riwayat kelainan desensus testis

- dan/atau kelainan letak testis dan kedua testis teraba

- dan/atau tak ada riwayat kerusakan testis dan testis tak teraba

- dan tak ada riwayat pembedahan-orkiektomi

- atau azoospermia dengan volume testis normal

- dan volume ejakulat <>

- atau kelainan kariotip lekosit.

Kerusakan testis dapatan

Hal ini harus dicatat jika spermatozoa abnormal dianggap karena gondongan dengan orkitis aatau kelainan yang mungkin menyebabkan kerusakan testis sehingga volume testis kurang dari 15ml, atau satu atau kedua testis tak teraba.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan riwayat kelainan yang mungkin menyebabkan kerusakan testis

- dan setidaknya satu testis dengan volum <>

- atau riwayat kelainan yang mungkin menyebabkan kerusakan testis dengan orkitis gondongan

Varikokel

Untuk diterima sebagai penyebab infetilitas, keadaan ini harus dihubungkan dengan analisis semen abnormal. Jika seorang pria dengan varikokel mempunyai semen normal, varikokel tidak danggap sebagai penyebab infertilitas, dan pasien itu disebut sebagai tidak ada kelainan yang dapat dipertunjukkan.

Diagnosis ini membutuhkan syaarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan adanya varikokel, baik teraba maupun subklinis

Infeksi kelenjar seks asesori

Diagnosis ini dibuat bila pasien dengan oligo-atau astheno atau teratozoospermia dan memenuhi kriteria berikut:

A. Riwayat dan gejala fisik

  • riwayat infeksi saluran kemih

  • dan/atau epididimitis

  • dan/atau penyakit hubungan seksual

  • dan/atau penebalan atau nyeri epididimis

  • dan/atau penebalan vas deferen

  • dan/atau kelainan hasil pemeriksaan rektal

B. Cairan prostat

Cairan pijatan prostat abnormal dan/atau air kemih abnormal setelah pemijatan prostat.

C. Tanda-tanda ejakulat

1. Lebih dari 1 juta/ml sel darah putih

2. Biakan dengan pertumbuhan bermakna dari bakteri patogen

3. Penampilan dan/atau viskositas dan/atau pH abnormal dan/atau biokimia plasma semen yang abnormal


Salah satu kombinasi berikut harus ada:

  • riwayat atau gejala fisik dengan tanda prostat

  • atau riwayat atau gejala fisik dengan tanda ejakulat

  • atau tanda prostat dengan tanda ejakulat

  • atau paling tidak dua tanda-tanda ejakulat di setiap ejakulat yaitu

  • satu A dan satu B

  • atau satu A dan satu C

  • atau satu B dan satu C

  • atau dua C dalam setiap ejakulat

Sebab endokrin

Pasien dengan penyebab infertil endokrin dapat datang dengan gejala hipo-gonadisme, tetapi diagnosis ditegakkan setelah hasil serum FSH menunjukkan tidak ada peningkatan dan plasma testosteron rendah atau kadar prolaktin meningkat. Pemeriksaan selanjutnya perlu dilakukan untuk mendeteksi penyebab yang tepat (misalnya lapangan pandang, foto sela tursika, uji LHRH dan TRH).

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal

- dan testosteron plasma rendah dengan serum FSH tidak meningkat

- dan/atau prolaktin berulang meningkat

Diagnosis deskriptif hanya diberikan jika diagnosis-diagnosis terdahulu tidak dapat ditetapkan dan klasifikasi semen adalah oligo-, astheno-, terato- atau azzoospermia.

Oligozzspermia idiopatik

Diagnosis ini dibuat jika konsenrtasi sperma kurang dari 20 juta/ml, tetapi lebih dari 0,0.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal: oligozoospermia

- dan tidak ada diagnosis lain yang dapat diterapkan

Asthenozoospermia idopatik

diagnosis ini dibuat jika konsentrasi sperma normal, tetapi motilitas rendah (kurang dari 25% spermatozoa dengan gerak kedepan cepat lurus).

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal: asthenozoospermia

- dan tidak ada diagnosis lain yang dapat diterapkan

Teratozoospermia idiopatik

Diagnosis ini dibuat jika konsentrasi dan motilitas sperma normal, tetapi morfologi rendah (kurang dari 30% spermatozoa normal).

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan spermatozoa abnormal: teratozoospermia

- dan tidak ada diagnosis lain dapat diterapkan

Azoospermia obstruktif

Diagnosis ini dibuat jika klasifikasi sperma adalah azoospermia dan biopsi testis menunjukkan komplemen spermatogenik lengkap pada sebagian besar tubulus seminiferus. Karena biopsi testis hanya dilakukan pada pasien dengan volume testis normal dan FHS normal, keadaan tersebut juga diterapkan untuk diagnosis.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan azoospermia

- dan ditemukan spermatozoa pada biopsi testis

- dan volume testis total ≥ 30 ml

- dan plasma FSH normal

- dan tidak ada diagnosis lain dapat diterapkan


Azoospermia idiopatik

Diagnosis ini dibuat jika azoospermia si pasien tidak diketahui penyebabnya, yaitu bila ia tidak memenuhi syarat untuk dilakukan biopsi testis karena volume testis rendah atau FSH meningkat, atau biopsi menunjukkan tidak ada spermatozoa pada tubulus seminiferus.

Diagnosis ini membutuhkan syarat berikut:

- fungsi seksual dan ejakulasi memadai

- dan azoospermia

- dan/atau serum FSH meningkat

- dan/atau volume testis total <>

- dan tidak ditemukan spermatozoa pada biopsi testis

- dan tidak ada diagnosis lain yang dapat diterapkan















Sumber : Penuntun WHO untuk Pemeriksaan dan Diagnosis Baku Pasangan Infertil (Patrick J. Rowe, Frank H. Comhaire) diterjemahkan oleh dr. Aucky Hinting, Ph.D tahun 1995.

2 komentar:

dini mengatakan...

dok,,mohon info tentang kegagalan testis primer ( apa saja penyakit yg termasuk di dalamny dan obat penyebabny juga terapi)??
terimakasih

Anonim mengatakan...

Dok , bagaimana penanganan / langkah yang harus dilakukan pada infertilitas primer (oligospermia)? terimakasih